Galian C Di Desa Jatidukuh Gondang Mojokerto Sering Didemo Warga, Keamanan Marah

Streaming

MOJOKERTO (majanews.com) – Ratusan warga Desa Jatidukuh kembali lakukan aksi demo tambang galian C di Dusun Seketi dan Janti, Desa Jatidukuh, Kecamatan Gondang, Kabupaten Mojokerto. Jumat (1/7/2022).

Informasi yang diterima redaksi majanews com, adanya galian C yang ada di Desa Jatidukuh tersebut warga sudah melakukan banyak upaya menolak keras adanya tambang, baik membuat unsur pengaduan ke pihak Pemerintah dan Aparat Penegak Hukum (APH), namun sampai hari ini pengusaha tambang galian C diketahui milik Widhi Sulton masih merdeka beroprasi.

Dalam aksi demo warga, pengawalan ketat dari polres mojokerto maupun babinsa setempat. Warga ditemui langsung oleh pihak pengusaha galian C yang mengaku bernama Anton. Pihaknya menjelaskan didepan ratusan pendemo, untuk galian C tanah hektaran yang terjadi saat ini yang belum direklamasi Itu tanggung jawab siapa.

“Kalau anda berbicara salahnya yang punya sawah anda bisa dilaporkan yang punya sawah kalau tidak boleh digali karena ada izinnya, supaya tidak ada bahasa pokok’e, saya tadi bilang bagaimana dicarikan jalan keluar,” katanya saat di lokasi galian, dan didampingi oleh petugas Polres Mojokerto. Jumat (1/7/2022).

Masih Anton, bagaimana pemilik lahan ini bagaimana bu Nasiah bagaimana bu Sarti mari kita bertemu bareng – bareng mencari solusi yang bagus.

Keamanan Galian C, diketahui bernama Leri (bertopi putih dipegangi petugas) saat marah ada demo warga tolak galian C, dan berharap ditutup total.

Perundingan warga dengan pengusaha tambang galian C dengan didamping dari pihak Kepolisian juga babinsa berjalan begitu alot, keadaan sempat memanas. warga yang melakukan aksi sempat terjadi argumen keras serta saling dorong, petugas dilokasi berhasil melerai hal itu.

Dari pantauan kuli tinta media ini, sempat terjadinya suasana memanas dengan nada keras keluar dari salah satu keamanan galian C diketahui bernama Leri, selaku pengelola tambang galian C yang ada di Desa Jatidukuh tersebut.

Baca Juga :  Program Padat Karya Tunai, Desa Dinoyo Kec.Jatirejo Gotong Royong Benahi Fasum

“Kenapa galian saya yang sering didemo LSM, sedangkan galian dibawah di jatidukuh yang dekat dengan sungai tidak didemo,” kata Leri dengan nada keras diketahui keamanan dari tambang galian C milik Widhi Sulton tersebut, yang disaksikan ratusan pendemo juga petugas yang ada di lokasi.

Dalam kesempatan yang sama, Sumartik Sekertaris Paguyuban Srikandi Peduli Lingkungan Majapahit (PSPLM) menjelaskan, pengusaha tambang galian C hanya berhenti beroprasi saat warga melakukan demo dilokasi tambang pada tanggal 13 juni 2022.

“Selang sehari, kemudian tanggal 14 juni 2022 kembali beroprasi seperti biasa. kali ini dirinya dan warga menggelar aksi demo lagi,” jelasnya kepada majanews.com saat dimintai keterangan di sela aksi demo. Jumat (1/7/2022).

Keamanan Galian C, diketahui bernama Leri (bertopi putih dipegangi petugas) saat marah ada demo warga.

Masih Sumartik, untuk tuntutanya warga galian C yang ada di Desa Jatidukuh harus ditutup dan alat berat harus dikeluarkan terutama dijalan poros arah seketi.

“Intinya, walaupun tempat galian ini masuk Dusun janti tapi yang kena dampaknya yang lebih parah masyarakat Dusun seketi, dampaknya jalan rusak, rumah retak, irigasi rusak,” tegasnya.

Sebelumya, Nanik selaku warga Dusun seketi mengutarakan unek-uneknya didepan pemilik galian juga petugas kepolisian, ia meminta kepada Aparat Penegak Hukum dan pengusaha galian C agar tambang galian c segera ditutup.

Senada dikatakan Dairi, salah satu warga terdampak akibat adanya galian C, dirinya memohon supaya galian C tersebut di tutup total.

“Rumah saya didepan, saya sering menolong orang jatuh dan rumah saya banyak yang retak – retak, saya minta galian ini harus ditutup,” keluh lelaki tua itu didepan petugas kepolisian dan pengusaha galian C.

Perlu disampaikan, sebelumnya majanews.com telah menulis aksi demo tolak galian C yang dilakukan warga Dusun seketi, Desa Jatidukuh, Kecamatan Gondang, Kabupaten Mojokerto, dengan judul ‘Warga Tolak Galian Batu di Dusun Seketi Desa Jatidukuh Gondang Kabupaten Mojokerto” tertanggal pada hari Senin 13 Juni 2022. Ikuti berita menarik lainya hanya di majanews.com.(ben/tim)

Baca Juga :  Salurkan BLT DD Dirapel Tiga Bulan, Warga Desa Sumber Windu Brebek Nganjuk Tetap Patuhi Prokes